1 Mei 2014

~ babancaKan… ~

Posted in harumhutan tagged , , pada 08:08 oleh harumhutan

Beberapa minggu lalu,temans aya mengajak berlibur dikampung halamannya,pandeglang,sebuah tempat yang namnya sering terdengar dengan keindahan pantai tanjung lesungnya dan siar agamanya. Karna jadwal kosong maka sayapun mengiyakan untuk ikut,yang saya bayangkana adalah sebuah desa yangs ejik dengan sawah, sungai,dan pepohanan rindang nantinya.

bayangan saya tak jauh beda,ada sawah,pohon dan suara deru sungai,aih saya merindu harum hutan malam itu juga saat tiba,suara deru sungai yang membuat saya ingin kembali hutan,tapi buakn ini yang akan saya bahas😀

Pagi itu terdapat kesibukan di dapur nenek temen saya,dapur yang masih menggunakan tungku untuk memasak dan kayu bakar sebagai bahan bakarnya,seperti pawon hutan,dan saya betah nongkrong didepan kayu yang sedang dibakar untuk menghangatkan badan.

Menu khas pagi itu adalah ikan mas bakar yang diambil dari empang nenek temen,lokasinya jauh katanya, sambal honje dan nasi liwet, sambel honje adalah sambal yang terdiri dari cabai merah,cabe rawit,tomat,bawang merah dan honje itu sendiri, honje itu sebangsa lengkuaskah? berupa pohon kecil yang diambil dalamnya lalu direbus,kemudian diulek.

Setelah smua matang,ini yang khas,pelepah daun pisang diletakkan sedemikian rupa,lalu nasi dan lauk pauk ditumpahkan diatas daun pisang tersebut,juga sambel honje tersebut yang menjadi ciri khasnya, rasa dari sambel honje ini aga asam,pedas tapi enak,bayangkan dengan nasi hangat,lauk hangat dipadu sambel nasi hangat kringatpun ikut bercucur.

Cara makan rame rame seperti ini menjadi selera makan makin menjadi,dulu waktu masih kecil saya pernah makan rame rame bareng abang-abang saya pake tampah yang dialaskan daun pisang,persis seperti babancakan dipandeglang ini,setelah berdoa bersama saya dan kakak makan ramai,dengan lauk yang sudah dibagi rata oleh ibu,tak berebut smua rata dan kenyang,hematnya tak perlu cuci piring😀

Ketika mendapatkan acara makan dengan daun pisang dan makan rame – rame seperti itu seperti mengingatkan saya pada jaman purba dan indah.

sahabat hutaners pernah makan seperti itu? jika belum  cobalah ajak keluarga anda makan denagn cara seperti itu,maka sungguh nikmat ,selamat mencoba bagi yang ingin.:)

12 Komentar »

  1. capung2 said,

    Babancakan mmg mengasyikkan dan mampu menguatkan ikatan bathin yg berujung pd kebersamaan antara satu org dgn yg lainnya.
    >> bener pake banget itu mas..terasa sekali auranya🙂
    Dulu sesekali pernah ikut babancakan,
    >> nah ada temennya,meski dulu sekali setidaknya pernah🙂
    klo skrg udah gag lagi..
    >> boleh dicoba lagi,sama keluarga misalnya ?

    ato mb@wi3nd mo jdi promotornya..🙂
    >> yakin,klo aku yang mempromotorin ini pada mau,bloger babancakan ?

  2. prih said,

    Makan bersama, rasa menjadi bagian dari keluarga dan alam selalu mendatangkan nikmat ya Jeng…
    >> injih ibu,kebersamaannya dan berbagi bikin nikmat…:)
    Sambal honjenya marai pengin…
    >> he he,.dicolek sama lalap makin nyoos ya bu🙂

    Salam hangat
    >>salam damai🙂

  3. duniaely said,

    aku dah lama ndak datang ke bancakan Wind,
    >> kakak boleh dicoba itu dijerman babancakan sama mama,suami dan mery temannya coba rasakan sensasinya🙂
    makan rame rame sambil muluk itu menyenangkan ya *ngiler*😛
    >> dan nikmat kak, sampe sisa trakhir itu😀

    • duniaely said,

      Wuii … boleh juga idenya WInd,
      >> dicoba ya kak,mengenalkan budaya timur dalam kebersamaan makan fersi lain🙂

      hrs nunggu musim panas ya,
      >> musim semipun akan menjadi indah,dengan semaian dedaunan..*ih pasti kheren ini,mbayangken..

      bisa nggelar tikar di halaman rumput kami,
      >> nah halaman rumah kakak nan asri dan luas akan menambah nikmat saat makan,bersama semilir angin nan sejuk,,anggap saja pesta kebun🙂

      tapi nggak bisa muluk nih,
      >> dicoba dulu,kakak yang ajari said,makan dengan tangan akan trasa nikmat,kakak kasih contoh dulu,tapi tergantung menunya ya kak,kalo ga cocok pake tangan ya jangan🙂
      org sini nggak mau muluk😛
      >> kasih contoh dulu,siapa tau mau kalo liat kakak makan enak,dan kakak ajari🙂

      Itu sambel honje bahannya apa ya Wind? baru sekali ini dgr , kepo🙄
      >> cabe merah,rawit,tomat,bawang merah dan honje itu sendiri,honje kecombrang kakak,tau kan?

      aku juga baru tau sambel honje ya di pandeglang dan itu khasnya mreka

      • duniaely said,

        iya Wind, terus diringi musik dr Indonesia gitu ya? wuii ngayal tenan deh😀
        >> hi hi..betul kak,biar dapet nuansa indonesianya pasang musik sabilulungan yang dari sunda itu loh kak,suara sulingnya brasa disawah dah🙂
        iya Wind, kalau kusuguhi ayam goreng komplit khan mereka mau nggak mau makan pakai tangan ya? hahahhahaa😀
        >> nah itu kak,ajari mreka,kan suami ama mama bisa diajari dulu,jadi mreka mau ga mau ikutan kalo liat enak🙂
        kecomrang? wah hrs nggogle nih WInd, blom tahu aku rupanya, makasih ya😛
        >> kecombrang kak,kurang b ya aku heheh, ya silahkan di google kak…cantik bunganya🙂

      • duniaely said,

        bener Wind, di resto kampungku sana, byk yg muterin lagu sunda, sambil makan di saung saung bgt,
        >> enakkan kak musiknya?mengalun lembut jadi selera makan makin jadi deh..🙂

        duduk di atas tikar sambil muluk makannya, wadeww … ngiler aku😀
        >> sedap ya kak, ayooo diwujudkan sama suami,mertua dan sahabatnya🙂
        wow … cantik emang bunganya WInd,
        >> iyah cantik kak…
        ngepink gitu ya,
        >> yapz… ternyata tak hanya mawar yang cantikkan bunganya🙂
        aku malah baru tahu lho😛
        >> siip skrg jadi taukan…:)

  4. duniaely said,

    iya nih, bakalan muluk terus ya?😛
    >> iyaaah😀
    hihihi …. mikir dan hrs nunggu waktu nih🙂
    >>siip mantab ,laksanakan,didoain biar sukses muluknya🙂
    iya Wind, cantik cantik bgt bisa dilahap ya?😀
    >>iyah bisa kak,kaya akan antioksida loh kak🙂

    • duniaely said,

      Keren ya kl kaya akan antioksida, sayang ngga ada di sini
      >> nanti bawa bibitnya kak,tanam disana ya🙂

  5. Sedaaap wiend, penasaran sama sambalnya.
    >> bikin pu,beli honjenya direbus trus diulek bareng bumbu seperti bikin sambel biasa itu🙂
    Pu jd pengen ajak anak2 babancakan nih.
    >> ayoo pu ajak dan bikin,ajak juga sodara sodara yang lain,didoain trus makan rame2 nikmat dah🙂
    Pasti,seru.
    >>pake banget😀
    Dulu di rumah mama sering makan bareng pake alas daun pisang.
    >>nah tinggal mengulang rindu ya untuk makan bareng lagi🙂

  6. chris13jkt said,

    Wah seru banget tuh,
    >.seru om..makan rame2 gini🙂
    dan pastinya sedap kalau melihat lauknya 🙂
    >> ikan segar om,enak bagi yang suka,akumah ga suka,jadi aja makan tahu ama tempe dan sambel aja😀

  7. Ave Ry said,

    Khas urang sunda kalau denger babancakan teh….
    >> sumuhun,khas sunda,pan ini dipandeglang teh🙂
    Menih meliuk-liuk perutnya liat tu ikan bakar plus sambel honje
    >> mangga atuh dicobian sambel honjenya manih enak lah😀

    haturnuhun sudah singgah dihutan ya🙂

  8. […] cerita masih saat saya liburan di kampung halaman sahabat saya di pandeglang yang ada sambal honjenya, jadi depan rumahnya itu ada sungai deras yang mengalir,seperti dam,sungai itu buat mengaliri sawah, […]


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: