12 Februari 2014

~ vaksinisasi…~

Posted in harumhutan tagged , , , , , , , pada 11:33 oleh harumhutan

Vaksinisasi mengingatkan masa kanak kanak,vaksinisasi cacar itu yang melekat dan terekam dengan jelas dimemory otak saya,karna untuk pertama kalinya saya di imunisasi cacar dan mengumpat dibalik pintu saat ibu meleng,tapi ketahuan dan digendong untuk kemudian jarum suntik medarat mulus dilengan kanan saya dengan jeritan dan tangisan pecah dari wiendce kecil,akibatnya hingga detik ini jarum suntik adalah hal yang sangat saya takutkan…*lah kok ngelantur…

Beberapa hari lalu mencoba browsing untuk vaksinisasi manginitis,sebuah vaksin yang diberikan kepada mereka yang akan berpergian kenegeri sana,karna akan bertemu dengan ribuan orang dari berbagai negara,yang dikhawatirkan membawa virus,sehingga diperlukan untuk melakukan suntik manginitis. Tadinya RS.Fatmawati masih mengadakan,ternyata untuk tahun ini tidak lagi,dan berikut tempat rujukan untuk melakukan vaksinisasi duntuk lokasi jakarta :

* Kantor Kesehatan Pelabuhan Priuk

* Kantor Kesehatan Pelabuhan Marunda

* Kantor Kesehatan Pelabuhan sunda Kelapa

* Bandara Soekarno Hatta

* Bandara Halim

Dari ke 5 tempat tersebut saya mencoret 4 tempat,Marunda,Sunda Kelapa,Soetta dan Halim, Marunda dan sunda kelapa lokasi tidak tahu dan terlalu jauh,untuk Soetta juga jauh,sedangkan Halim saya langsung black list karna harus mengantri dari dini hari hanya untuk mengambil nomer antrian begitu yang saya baca dari hasil browsing di google,maka melajulah ke Pelabuhan Tanjung Priuk yang sudah tidak asing bagi saya.*dari terminal naik ojek aja bagi yang pake umum,RP.10.000 ongkos ojeknya

Sesampainya disana,sudah tampak antrian,ambil nomer antrian dikotak hijau,isi form,pilih apa yang dimau,letakkan form di kotak putih tunggulah petugas memanggilmu,untuk yang perempuan yang sudah menikah diminta untuk tes urin,dan tunggulah untuk proses penyuntikan.

pick:wi3nd

Dari daftar antrian yang kebanyakan para ibu ibu sepuh dan bapak bapak,saya menunggu dengan panas dingin,demam jarum suntuk kembali mendera, setelah menunggu cukup waktu tibalah giliran,memasuki ruangan tangan saya semakin dingin,setelah membayar biaya administrasi sebesar Rp. 305.000 untuk manginitis dan Rp.150.000 untuk influenza kembali duduk menunggu giliran, ketika tiba banyak doa saya merapal.Alhamdulilah bisa menaklukan juga perasaan takut,demi sehat itu niat saya😀

proses suntik selese masih harus menunggu untuk mendapatkan yellow book,sebuah buku sertifikat bahwa sudah pernah melakukan vaksinisasi. masa berlaku manginitis 2 tahun,dan influenza 1 tahun .

Semoga bermanfaat bagi yang memerlukan,dan syarat untuk vaksinisasi adalah fotocopy paspor dan bawa uang😀 **juga foto jika listrik mati .

17 Komentar »

  1. duniaely said,

    jarum suntiknya kecil apa gede Wind ?😛
    >> ga liat kak..
    aku kl disuntik ya nggak kulihat jarumnya tatut hihihi
    >> nah itu kejawab jugakan hehe..

    biasanya kalau mau liburan ke tanah air aku juga minta disuntik anti Influensa Wind, datang ke dokter langsung disuntik sama susternya selesai, nggak hrs bayar, yg bayar asuransi ya hihihi .. dpt kartu juga yg ada stempelnya sdh berapa kali disuntik tahunan ini🙂
    >>oalah pake asuransi ya iyalah ga usah bayar kan uda dipotong langsung,iya yellow book,wah kakak uda penuh stempel ya yellow booknya🙂

  2. duniaely said,

    hihihi .. toss ya Wind 🙂
    >>tosss…🙂
    penuh sih belum Wind, kamu dha penuhkah ?😛
    >> beluuum kak😀
    aku kl di sini betah denger lagunya Wind, bikin hati damaiiii
    >> hihi…dengerin lagu ini dengan angin sejuk yang berhembus suara air weeh damaai ya kak🙂

    “…. kunanti fajar berkawan angin malam merindukan belaianmu oh asmara ” hahahhahaha …. enakan belaian Bunda ya Wind ?😛
    >> he he..bunda is the best ever after kak🙂

  3. duniaely said,

    iya Wind, pakai headphone ini musiknya bagus bgt ngebass kayak lagi di konsernya langsung hihihi😛
    >> ha ha..mantab dah kalo gitu🙂
    iya Wind, aku suka peluk pelukan sama Mama mertua, suka dibelai belai kepalaku hihihi beruntung juga msh punya Mama walau Mama mertua🙂
    >> mertua juga mama kak🙂
    ini aku di blogmu terus lho WInd, kl habis lagunya , kupencet lagi deh hahahahha … kayak candu deh blogmu WInd😛
    >> wew..danke u kak,sudah nyandu dihutan **yippieee..
    “… khan kujelang kau pelita hidupku …” hhahhaha .. kata katanya puitis bgt ya Wind jd pengen nulis puisi nih😛
    >> hasyeeek buatlah puisi kak,ditunggu**dengerin suara biolanya kak keren ya🙂

  4. duniaely said,

    kamu juga suka ngeblog sambil ndengerin musik WInd ?
    >>ya kak😀
    iya Wind, walau nggak semuai berpandangan serupa, byk juga yg menganggap sebaliknya
    >>hemm..ya bgitulah kak manusia mempunyai sudut pandang yang berbeda,padahal mertua ya sama mama,masa mau sama anaknya aja,hawong yang melahirkan anaknya itukan ya mertuanya😀
    iya Wind .. ndengerin ini smabil terbayang dikelilingi hutan cemara biru dengan Aroma khas memanjakan hidung hihihi .. aku maish belum posting ttg pagar ayu itu Wind … sorry😛
    >>wiiiwww..suiing…..melayang ka,brasa adeem itu,ditambah gemericik suara air,ga apa apa kak,pager ayu waiting list..

    kamu suka bikin puisi nggak Wind ?
    >> ga bisa bikin puisi kak..kalo baca puisi aku suka🙂
    aku lagi buka buka nih buku puisiku dulu yg kutulis sebelum menikah, byk beud ….
    >> nah kan itu bisa jadi bahan postingn kak..ayo publish dishare
    biolanya sapa Wind ? David Garreth ?😉
    >> bukan kan abis lirik kan kujelang kau pelita hidupku,suara biola,coba deh dengerin lagi😀

    • duniaely said,

      andai byk yg berpikiran sptmu ya Wind ..
      >> harus merubah mind set itu kak,bahwa mertua bukanlah saingan…
      memang bener kebayang khan kl ada istri musuhan sama ibu mertuanya, gmn sikap sang suami ya , berhadapan dgn 2 wanita yg sama sama disayanginya ?🙄
      >>suami tetep harus memilih ibu karna dia yang melahirkannya kan? dan harus bisa mendamaikan istrinya **halaah sotoy.com😀

      wah iya Wind … rasanya jadi adem ya hati😛
      >> ya..kak….damaiiii…🙂
      baca aku jg blom bisa WInd, keren oiii baca puisi
      >>baca ga bisa menulis lancar rak kualik toh😛
      malu Wind kl dishare hihihi nggak bakatku deh😀
      >> ga bakat tapi bertumpuk puisine😛
      iya bener kmrn ya denger aku suara biolanya, makanya keren ini lagu ya, kl ada suara gesekan biola gitu hati jd ikut meliuk liuk deh indah sekali hihihi
      >> ya kak,enak ya,coba kakak denger hendri lamiri deh,alunan biolanya juga keren ga kalah lah ama luar punya🙂

      • duniaely said,

        keren Wind soal merubah mind set itu juga keren pendapatmu ini WInd🙂
        >> ha ha..masa sih kak?aku pikir biasa aja,karna memang seharusnya begitukan,mertua ya mama kedua setelah ibu kandung😀

        maksudnya baca di atas panggung atau baca puisi di hadapan byk org gitu, blom bisa aku .. khan ad atuh Wind lomba bacapuisi, bener nggak ?😛
        >> karna kakak belum coba,aku pernah ikut lomba puisi,lawannya mahasiswa,sementara aku masih SMP,ga dibikin katergori usia,yah aku kalah kak,tapi ga apa2 aku tetep suka baca puisi🙂
        puisi jama dulu WInd .. ketahuan deh kalau diposting hihihi ketahuan lebaynya :mrgreen:
        >> ga apa apa,npstalgia gitu hastagnya kak😀

        Hendri Lamiri ?
        >> ya hendri Lamiri,salah satu pemain biola yang handla juga kak setelah idris sardi…
        blom pernah denger aku WInd, thanks ya, ntar tak cari di u tube🙂
        >> nah sekarang jadi taukan?jadi musisi indonesia juga ada yang bagus kak,sip trimakasi sama sama kakak🙂

  5. Vaksin dibutuhkan memang agar kita juga tidak gampang terkena virus dan nanti pulang menularkanya, kan?
    >> yapz betul hen,menjaga itu smua,namanya juga ktemu banyak orang dari berbagai negara dan dinegeri orang yah..
    Kalau baca comment Mbak Ely jaid ngeh kalau selama ini aku gak ada asuransi, mungkin harus mulai bikin ya,..biar gak apa-apa uang…
    >> ayoo bikin hen,asuransi,betul jadi ga kluar uang langsung meski kluar uang buat bayar asuransinya🙂

  6. chris13jkt said,

    Wah jadi mau jalan-jalan keluar negeri nih ceritanya? 🙂
    >>critanya sih begitu om,ceritanya,baru ceritanya loh om😀

  7. prih said,

    prok…prok… Jeng Wiendce menang atas lancipnya jarum.
    >> hi..hi..hi..iyah bu menang melawan rasa takut😀
    Siip ditunggu cerita dari negeri sono yang tak kalah heboh dengan kisah jarum suntik.
    >>he..he..smoga ada cerita indah yang bisa dirangkai dan dibagi😉
    Salam
    >>waiyaikumsayang ibu🙂

  8. capung2 said,

    sya belum pernah divaksin meningitis mb@wi3nd..
    >> insya allah nanti di vaksin maningitis buat brangkat haji ato umroh ya🙂
    maklumlah muter2nya di kampung aja.. klo mo keluar kampung mikir ama duitnye.. he2x
    >> belum mas,suatu hari juga ga mikir mikir lagi mas kalo buat ibadahmah😀
    selamat mengarungi angkasa.. ntar pesawatnya melalui langit diatas rumah sya lho..😀
    >> terimakasi mas capung mengapung diangkasa ya..nanti saya lambaikan tangan ya,etapi uda uda tidur pas lewat😀

    • capung2 said,

      aduhh… sya aminkan yaa..🙂
      trims doanya !
      >>sama sama …🙂

  9. giewahyudi said,

    Jadi tahu lokasi vaksinasi di Jakarta.
    >>smoga bermanfaat ya..

    Dan ternyata cuma di Pelabuhan dan Bandara ya, mungkin disesuaikan dengan tujuan orang mau ke luar negeri gitu kali ya..
    >>saat ini iya,tadinya Rs tertentu juga ada,tapi sudah dipindahkan ke balai kesehatan pelabuhan,biar kepake juga kali ya balai kesehatan pelabuhannya gie😀

  10. Terakhir pu disuntik tetanus karena pu abis nginjek paku yg berkarat.
    >> duh serem ya,tetanus…
    Nyuntik di dr kantor.
    >. enaknya ada fasilitasnya🙂
    Jadi ada ide postingan nih wiend. Apa kbr wiend, maaf lama g dateng.🙂
    >> hayuks ditulis soal suntik tetanusnya,is oke put,nice to see you again here🙂

    • Pu ngikutin loh pembicaraan wiend dan kak eli soal mama mertua dan musik😀
      >>waduh ada pu yang mengamati nih😳

      • Pu dah nulis ttg tertusuk paku. Malu maluin
        >> oke ke te ka pe …🙂

  11. suton said,

    wah, saya juga phobia jarum suntikk..
    >>eh? sama tooss…😀
    ceritanya mau ke luar negri ya?
    >> baru ceritanya…ceritanya msih ceritanya…😀

  12. […] sempat menghilang,ada yang mencari saya selama ini? ke ge-eran yah sayahnya😀. Setelah melakukan ini perjalanan panjang saya dimulai,untuk itu hutan saya tinggalkan. Dan kota pertama yang saya tuju […]


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: