1 November 2013

~ sendaL jePit…~

Posted in harumhutan tagged , pada 08:48 oleh harumhutan

Berawal dari sendal yang saya kenakan putus kemarin saat pulang kerja,maka saya memutuskan untuk membeli sendal jepit,karna ga lucu juga sih pulang cuma pake kaos kaki aja,apalagi musim penghujan begini,melihat sendal jepit yang saya beli terlintas untuk membuat tulisan ini dan mengulas tentang sendal jepit.

my swallow

pick: my swallow

Siapa yang tak mengenal dengan sendal jepit?hampir smua orang dirumah pasti punya sendal jepitkan? sebagus apapun rumah kalian,sesederhana apapun rumah kalian pasti sepasang sendal jepit ini ada diantara rumah.Fungsinya tentu saja sebagai pelindung kaki ketika berjalan.

Pada masanya ada satu merk sendal jepit yang menjadi raja dan primadona dan tentu saja termasuk yang mahal dijamannya, Swallow masih ingetkan? ya sendal jepit merk ini pernah menjadi raja dan favorite bagi pengguna sendal jepit,termasuk sayah ,karna kelenturan dan awetnya sendal merk tersebut.Bahkan sendal swallow yang saya punya sudah sampai ke beberapa pendakian yang saya tempuhsebab sendal ini wajib dibawa bagi kami para pendaki gunung, semakin tipis sendal ini,semakin kusem sendal ini semakin enak dipakai,sayangnya sendal sejarah tersebut hanyut terbawa banjir saat rumah terkena genangan air .

Seiring berjalannya waktu dan berkembangnya zaman maka aneka ragam sendal jepit merk lainpun bermunculan,dengan harga yang lebih variatif dan tentunya masih mempunyai fungsi yang sama sebagai alas kaki,letaknya tetap di bawah,diinjak,berbecek becek jika hujan,berdebu jika kemarau.

Jika yang sebelah putus maka sendal yang satu masih bisa dipakai dengan sendal yang lain,sehingga belang warna,malu memakainya?ah tak apa itu bahkan aman,tak akan ada yang mengambil. Dalam kehidupanpun demikian,bahwa manusia itu berpasang-pasangan,berbeda ras,suku dan agama, seperti halnya dengan sendal jepit,ketika kita bisa menyikapi perbedaan itu dengan bijak maka sendal jepit yang belang itupun tetap akan manis dipakai ,pun dengan hidup meski berbeda jika kita bisa menyikapinya dengan bijak maka akan indah.Setinggi tingginya manusia tetap akan dibawah ketika kembali pulang,seperti sendal jepit.

 

jadi yang mana sendal jepit kesukaanmu kengkawan🙂

 

salam sendal🙂

 

26 Komentar »

  1. punyaliana said,

    sendal jepit ku ada bunga2 nya mbak,,,
    >> subur ya sendalnya dimusim penghujan gini,sampai berbunga😀

    dapet dari toko vanQ*s.. empuk bgt karet nya..
    >>pilihanya emang yang empuk buat alas kaki biar ga lecet jadi nyaman dipakai ya lin🙂

  2. Haaa,… baca tulisan ini rasanya kayak di gaplok😀
    >> digaplok sendal crish😛

    baru tadi pagi pas berangkat kerja naik angkutan umum nggak sengaja liat kebawah, arah kaki2 orang2, pada rapi, pakai sepatu, lah saya pakai sendal,
    >> hi hi…ini fokus kebawah sih liatnya😀
    butut lagi,.. ahhh karena menurut saya sangat nyaman pake sendal, apalgi musim hujan gni, kalo pake sepatu kok eman2😀 (ketahuan banget anak kos)
    >> lah sendal jepit itu semakin butut semakin enak di pakai loh,aku juga nyendal tapi ga jepit,sebagai anak kost emanan sepatu ya crih daripada kaki😀

  3. prih said,

    Sendal jepit siap mengalasi, siap menghangatkan kaki dan jadi pengingat untuk tetap ‘di bawah’.
    >> ya bu,sendal jepit tetaplah dibawah sekalipun yang memakai president😀

    Hanya Jeng Wiend yang mengulasnya,
    >> ha ha..tidak ibu prih,pasti banyak yang mengulas😀
    trima kasih Jeng. Salam
    >> trimakasi sama sama ibu,salam sayang🙂

  4. purnomo said,

    Jauh sebelum sandal bermerk..seperti nekermen atau kerfil..
    >>oh iya ada nyekerman dan kerfil ya setelahnya haha jadi inget😀

    bisa pake.sandal swallow di hari lebaran udah paling keren mas…
    >> hi hi..swallow baru ya dicuci bersih dipake dihari yang fitri jadi semakin suci🙂
    curhat masa kecil dulu hehe🙂
    >> trimakasi sudah berbagi kenangan dengan sendal jepit di masa kecil,nice mas🙂

  5. chris13jkt said,

    Wah postingannya mengajak merenung nih.
    >> hi hi..cuma sendal jepit om,dont be so seriusly😀
    Tapi memang dulu Swallow memang ngetop sih ya?
    >> eaaaa… top bgt dah swallow jaman dulu om😀
    Jadi ingat jaman dulu 😀
    >>hi hi..mengulang rindu kembali dg sendal jepit🙂

  6. saya gak punya sendal jepit mba,
    >> ih kheren angga🙂

    tapi saya pake sendal karet yang fungsinya mirip sendal jepit itu loh
    >> ooh ya tau tau aku…🙂
    soalnya malu lewatin lobi kantor klo pake sendal jepit swallow
    hehe..
    >> ha ha..akumah cuex aja klo pas jam istirahatmah sendal banyak yang lewat😀

    swallow itu ternyata awalnya bukan buatan indonesia loh mba ternyata, padahal udah mendarah daging di negara kita
    >> buatan mana ngga awalnya? wah harus belajar sejarah swallow nih..

    • swallow awalnya punya jepang mba
      >> oo jepun punyaaa… heemmm…</strong>

      dulu2 ada tulisan nippon nya
      >> wah tetep ya nippon dicantumkan…

      pernah di bahas di kaskus
      >> ooh..aku ga tau he he,itu tulisan nipponnya dimananya ya? bisa aksih link yang membahas ini? hee

      jadi hot thread dulu, makanya saya tau😛
      >> waah saya mlewatkan jadi aja ga tau,makasi ya infonya angga🙂

  7. duniaely said,

    endingnya bijak banget WInd,
    >> biasa kak,si wiendce suka sok bijak gituh orangnya😛

    sayangnya praktek dalam kehidupan nyata nggak selalu gampang, banyak yg msh terang terangan menentang perbedaan.
    >> namanya juga hidup akan selalu ada yang seperti itu kak..keep calm😉

    btw, ntar kl ada kesempatan liburan ke kampung, mau tak potret ah sendal jepit yg disediain saudara khusus buat ke kamar mandi😛
    >> ha ha..niaaaaat bangeeeeed😛

    • duniaely said,

      Wiendce ?
      >> itu nama panggilan aku dari sahabat kak😀

      hihihi jadi inget nama Salah satu murid SMP ku dulu namanya juga WInce,
      >> weeh itu bukan aku pastinya😀
      keren ya , orgnya cantik dan pendiam😛
      >> waah itu bukan aku bangeed kak ha ha

      niaaaattttttt memang, gara gara lihat postingan di atas, ntar tak potret milikku sama suami,
      >> ha ha.. royalti ke akuuu yaa kan uda kasih niaat buat foto sendal😛

      pakai sandal jepit khan bisanya Cuma kalau di tanah air Wind, silir silir,
      >> ooalaah disana ga pake sendal jepit ya kak

      di sini seringnya hrs tertutup terus kakinya biar anget,
      >> oh iya ya beda kijingnya ha ha
      wiken ke acaranya apa nih WInd ?
      >> ga kmana mana kak…

      wisata kuliner ? *ngayal nih*😛
      >> enggaaak,pengen banget tapi beloomm😀

    • duniaely said,

      kata siapa Wind kamu ngak cantik ?😛
      >> kata aku😀
      hihihi .. royaltinya asinan ya Wind atau klepon ?😉
      >> klepoooooooooooooooooooonn doong😀

      nggak Wind, di atas, di bawah selalu pakai sandal tertutup yg anget, keluar juga, jadi jarangt nyeker nih,
      >> bersih ya sekarang kakinya terbungkus terus hi..hi….

      dulu tuh ya, wkt msh di kampung sana, habis subuhan aku suka nyeker, jalan jalan pagi tanpa alas Kaki keliling desa sambil nonton sunrise
      >> kehreen sehat itu berjalan pagi tanpa alas yaaa🙂

      dan pulangnya wisata kuliner nongkrong di warung buat sarapan nasi pakai pecel plus sayur lodeh plus telur dan krupuk putih ,
      >> hah? itu sarapan? ha ha….plus plusnya iotu loh,ini karna jalannya jauh anget ya jadi lafaaar berat😛

      wadewww … hahhahaa .. ngakak aku WInd mengenang masa itu🙂
      >> selamat mengulang rindu kak,hal termanis dalam hidup mengenang masa itu😉

      duuh .. wisata kuliner khan gampang banget di sana Wind, warung dan resti menjamur di mana mana nggak kayak di sini😛
      >> ha ha..iya sih,cuma emang lagi males kak,pengen leyeh leyeh aja *halah padahal ki ra ono sangune😀

      • duniaely said,

        hihihi ….. byk ya WInd ?
        >> iyaah banyaaak😛
        skrg mana kuat aku WInd sarapan byk bgt, apalagi pakai nasi, tadi sarapan 2 – 4 sendok ikan salmon aja udah kenyang plus irisan timun😛
        >> heemmmm sudah mulai berkurang ya? sarapan sehat ya kakak,akumah tetep nasi sepiring😀

        iya WInd, pengen ngulangin lagi😉
        >> pulanglah dan temui sahabatnya maka akan terulang kembali kenangan itu meski tak sama🙂

        emang sdh terbiasa menyantap masakan rumah ya WInd ?🙂
        >> dibiasakan kak,kalo ga ada baru beli😀

  8. nggak punya sandal jepit x_x
    >> ih kheren ga punya sendal jepit🙂

  9. capung2 said,

    Wahh.. sya jga sendal lovers mb Wi3nd..
    >> toosss mas pung !

    Sendal swallow emang legend banget ya.. dulu klo sya memakai sendal biasanya suka dikasih kode disendalnya, entah itu dipijakannya atau di pergelangan karetnya… maklumlah tinggal dipemukiman padat, biar gag tertukar.
    >>iyah swallow is the best dimasa itu, ha ha..saking merakyatnya sendal ya jadi harus ada tandanya,kaya bapak aku suka dikasih nama di sudut sendal jepit😀

    Oh ya, semenjak pabriknya penah kebakaran, sudah agak susah lagi mendapatkan sendal ini,
    >> iyah,sudah sedikit yang beroperasi ya,meski masih ada ya..

    soalnya sya menjual sendal ini ditoko kecil sya..
    >> eh,ada juga di toko mas pung,wah…🙂

    sekarang yg banyak sendal jepit merk skyway yg sya jual Rp 7500 perak..🙂
    >> ah ya skyway itu ke2 yah setelah swallow yang laku dijual🙂

  10. kangharis said,

    Tapi kan sendal jepit gampang putus,
    >> berarti kang haris japra makenya,suka mutusin sendal😆 *peaceee

    jangan sampai hubungan harmonis dalam keberagaman ini juga cepat putus seperti sendal jepit😀
    >>nah itu tergantung yang make sendal A,bisa juga awet kok,kalo hati hati makenya,pun dlm sebuah hubungan yang beragam😀

  11. ditter said,

    Bicara tentang sendal jepit, jadi inget dulu saya pernah potong sandal jepit ibu saya untuk bikin roda mobil-mobilan dari bungkus rokok.
    >> ha ha..iyaah, waduuh paraaah,harusnya pake yang udah rusak aja😀
    Tentu saja sandal jepit itu jadi rusak dan nggak bisa dipakai lagi, haha… Untung ibu saya nggak marah😀
    >> ibu itu ga akan marah,kan kreatif anaknya buat maenan🙂

  12. suton said,

    waktu sendal jepitku putus satu dan belum beli lagi, saat sholat jum’at saya pake sendal carvil dan masih baru perasaanku nggak enak ternyata dugaanku benar.
    >> ga nurutin feeling ya mas jadi aja bener dugaannya🙂
    saya terpaksa pulang nyeker karena sendal carvilku telah ilang sejak saat itu saya selalu pake sendal jepit kalo jum’atan😐
    >> ada yang mau sama carvilnya,jadi diambil, nah sendal jepit lebih aman ya,meski ada juga yang hilang😀

    • suton said,

      iya terkadang meski sendal jepit baru masih saja hilang atau ketukar dapet yang jelek, mungkin dikasih tanda bintang atau nama baru aman😀
      >> dikasih tanda juga kalo yang barumah ga ngaruh tetep aja suka ada yang ngambil,suka banget ama sendal kali ya yang mau ambil😀

      Kalo pake sendal jepit kiri-kiri atau kanan-kanan saja nggak cocok (kelihatan lucu) harus kanan kiri baru cocok
      >> ha ha..kalo kiri kiri,kanan kanan makenya wagu,ga enak tokh klo pasangan itu lines namanya sejenis😀

      ternyata sendal jepit itu berpasangan layaknya manusia saling berpasang-pasangan🙂
      >> he he..ya sendalpun berpasangan🙂

  13. monda said,

    musim ujan gini sandal jepit jadi andalan Wind,
    >> hi hi..iyah bu jepit andalan
    pulang kerja make sandal aja, sepatu ditinggal aja.., daripada sepatunya jebol kena ujan terus..
    >> yaaaa stujaaa,sayang sepatunya,pake sendal lebih aman,cepet bisa lari😀

    lagian sepatu basah bikin kaki menggigil
    >> dan juga bau yaa bu🙂

  14. Zizy Damanik said,

    Aku suka sandal jepit swallow kayak gini.
    >>tosss zee :D</strong>

    Tapi karena sekarang udah jarang jepitan, jadi ya sekarang beli yang modelnya lucu-lucu gitu…. karena dipakai sesekali aja.
    >> sudah banyak variasi sendal jepit skrg jadi untuk mempermanis kaki bisa memakai yang lucu2 itu🙂

  15. mamaniyya said,

    “Setinggi tingginya manusia tetap akan dibawah ketika kembali pulang,seperti sendal jepit”….
    wahhh aq suka sekali quote nya…
    >> hi hi..trimakasi sudah suka dg quote asal si anak hutan🙂

    sekarang susah ya cari sendal swallow..
    >> konon katanya sejak pabriknya terbakar sudah jarang produksi
    kalah saing dengan yang lain…
    >> kesempatan buat sendal merk lain yaa🙂

    trimakasi sudah singgah dihutan ya🙂

  16. aku juga suka swallow,,sampe sekarang juga masih pake swallow😀
    >> eh? toss..! swallow forever yaaa😀
    masih ada loh di daerahku merk swallow😀
    >> wah senangnya swallow masih ada🙂

  17. elmoudy said,

    sandal jepitnya kok mirip kayak sandal jepit gw di kamar mandi…
    >> itu pasti sendal jepit gue yang kalo ga gue pake jalan2 ke tempat loe mauw😛
    swallow warna merah….warna yg berani
    >> ha ha..itu warna yang paling enak buat sendal swalow😀

  18. DINNENO said,

    Aku sangat mengahargai perbedaan suku ataupun agama,
    >> salut padamu dinneno yang bisa menyikapi perbedaan itu🙂

    tapi yang aku alami sekarang adalah aku menjadi korban perbedaan suku.
    >>bersabarlah,hanya orang orang yang belum paham yang masih menjadikan suku suku sebagai pembeda.sory for that,dan hutan menerima perbedaan,tenanglah kamu tak sendiri🙂

    Mau gak mau harus diterima.
    >> yah,harus trima karna kenyataannya bgitu,tapi tenanglah smua akan ada masanya,tetaplah bersikap baik,niscaya mreka lambat laun akan memahami🙂

    Gak semua orang bisa bersikap dan menganggap perbedaan itu indah.
    >> karna mereka belum memahaminya atau mungkin masih gengsi yaa🙄

  19. wah ternyata sendal jepit ada filosofinya juga ya wkwkw
    >> he he..filosofi anak hutan kang iyan soal sendal

  20. Udah lama gak pakai sandal jepit swallow,
    >> makenya sendal bali yah hen🙂

    nah kalau pulang ke Malang baru dapat swallow secara si Bunda nyetock ha ha ha
    >> ha ha..sampe nyetok sendal mamahnya,kheren ih🙂
    Katanya si Papa suka boros ama sandal..
    >> hi hi..suka putus ya sendalnya si papah..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: