23 Oktober 2013

~ dian…~

Posted in harumhutan tagged , , , , pada 09:00 oleh harumhutan

Oh ini bukan cerita tentang perempuan cantik atao lelaki tampan,dan Dian juga bukan nama orang. Mungkin sudah lupa atau ada yang masih inget apa itu dian? Kata bapak dian itu artinya lampu atau bisa juga cahaya. Nah dian yang dimaksud saya adalah dian lampu,lampu templok atau lampu tempel.bagi yang tinggal dikota mungkin tidak pernah menggunakan lampu templok jenis ini.

 

dian ceplok

pick: dian templok hutan

Kenapa dinamakan lampu templok atau lampu tempel? karna saat menggunakannya di templokin atau ditempelin di dinding rumah dengan paku sebagai alasnya. lampu mungil dengan bahan bakar minyak tanah,sumbu yang terjuntai langsung didalam minyak,semprong sebagai penutupnya atau pelindung api agar nyala api tetap menyala sekalipun angin meniupnya dari kiri dan kanan. Api akan mati ketika minyak tanah ini habis.

Yang aku ingat semprong ini akan menjadi hitam karna kubangan asap dari api,dan atap rumahpun menjadi hitam karna asap yang kluar dari atas, ibu biasanya membersihkan semprong dengan kain lap agar semprong menjadi bening kembali sehingga bisa dipakai,dan sumbupun dibersihkan.Sehingga ketika digunakan kembali lampu templok ini bisa menyala dengan jernih kembali.

Untuk menjadi penerang perlu pengorbanan,seperti halnya dengan dian lampu templok ini, kita bisa mengambil pelajaran bahwa butuh perjuangan untuk menuju benderang,rela berkorban dengan berhitam hitam,rela bersabar dengan segala prosesnya,bersihkan luka dan hitam itu,tempa kembali dengan semangat dan usaha serta doa,jangan berputus asa,hingga akhirnya dian itu terus benderang sepanjang jaman🙂

salam semangat…!

20 Komentar »

  1. chris13jkt said,

    Jadi keingat jaman dulu,
    >> nah ternyata mas chrispun mengenal lampu templok ini? wow…😀
    kalau mati lampu ya pakainya lampu teplok ini.
    >> ternyata pernah pake lampu jenis ini yang semprongnya suka gosong😀

    Sekarang rasanya udah gak pernah lihat lagi.
    >>kalo dirumah hutan masih ada mas,masih simpen,jadi buat mas chrish selamat mengulang kenangan dengan dian templok ini ya🙂

  2. ari said,

    pernah pake beginian dulu waktu sd waktu di kampung,
    >> yeaah ari juga pernah pake..*asyiik ono bolo ne😀

    bedanya dian-nya pake botol kaleng susu hahaha atau sejenis botol kecil
    >> botol kaleng susu,ato botol kecil?brarti bikin sendiri ya ri? wah kreatif🙂

  3. beemukaromah said,

    Waaa jadi inget, dulu waktu masih kecil drmh mati lampu, karena ayah lagi sakit alhasil aku dan mas yang nyalain lampu templok,
    >> nah..ada yang bernostalgia dengan si dian templok ini,rebutan ga nih pas nyalain lampunya ama kakaknya😀

    pas besok paginya ayah marah2, soalnya seisi rumah hitam2 karena asapnya, hehheee
    >> ha ha..iyah betul itu,bapak dirumah juga marah marah gegara tembok dan plafon rumah jadi hitam *toss

    salam kenal mbak😆
    >> salam kenal kembali🙂
    trimakasi sudah singgah dihutan ya🙂

    • duniaely said,

      si Chris nongol lagi nih setelah lamaaaaaaaaa ngilang😛
      >> om chrish sibuk makan makan di warung jerman ama berburu wayang kak😀 *peace oom

      • duniaely said,

        si Crish kok dipanggil om Wind, hihihi cewek tulen dia🙂 …
        >> oh salah ya?aku kira om crish itu yang suka moto😳
        bukan om Crish lho yg fotonya keren keren itu
        >> aduuh maaf ya salah,aku ga tau namanya siapa,bemukaromah ini🙂

        dulu dia sering berbalas komen sama aku sampai mengular deh kayak kamu Saat ini kl balas balasan komen sama aku😛
        >> ooh pantas kakak kenal,dia baru buka blognya,yang lama lupa pasword katanya😀

      • beemukaromah said,

        Hehhee… iya mba el, tapi skrang juga ngeblognya nggak getol kyk dulu

  4. punyaliana said,

    Di rumahku masih ada lampu templok ini,,,
    >> toss,masih simpan🙂
    senjata pamungkas saat mati lampu.
    >> betul meski atap harus hitam😀

  5. capung2 said,

    Wahh.. dlu sya suka pakai lampu spt ini..
    >> yeaaah…ternyata masih ada yang kenal dengan si templok ini🙂
    lebih romantis kt babeh..😀
    >> hi..hi..secara temaram ya sinarnya

  6. duniaely said,

    keren Wind kalau kamu msh punya lampu ini …
    >> masih donk kak🙂
    itu apa di toko masih ada yg menjual semprongnya ?
    >> elum tau juga nih,belum pernah beli lagi soalnya…
    kok jadi ingat kue semprong ya ?
    >> ha ha..indentik dengan kue semprong
    hihihi .. suka nggak Wind ?😛
    >> sukaaaaaaaaaaa tapi yang manis:)

    • duniaely said,

      di sini pernah juga lihat lampu teplok tapi yg agak gede ya bentuknya,
      >> oh lampu patromaks? masing inget ga lampu patromaks kak:D
      ada juga yg model digantung lampunya, jadi lebih gede lagi🙂
      >> yang digantung? aku juga punya dulu😀

      lho emang ada kue semprong yg ngak manis Wind ?😛
      >> ada yang gurih rasanya😀

  7. duniaely said,

    bukan Wind bukan lampu petromak, ya lampu teplok bgt tapi lbh gede bentuknya
    >> ooh bentar aku inget inget dulu,dirumah juga dulu pake itu,tp uda ga ada..*sdikit lupa nih..

    tahu Dong lampu petromaks, yg pakai Spiritus itu khan ya ?😛 jd inget laron laron
    >> iyaaah betuuul yang dipompa itu yang pake sarung buat bohlamnya ya,lucu,iyaah laroon😆

    wah … puny ajuga ya dulu, skrg ada jg dijual di sini WInd pernah aku lihat tapi belum tertarik buat beli
    >> beli aja kak,buat kenangan ato kalo pas mati lampu pake itu,eksotik loh kak🙂

    wah .. ntar hrs nyoba nih kl liburan ke sana🙂
    >> kemana kak?

    kalau kue kualempit yg warna warni itu tahu nggak Wind ?😛
    >> yang mana ya?kue warna warni?kue lapis🙄

  8. dulu waktu kecil aku masih suka pake..
    >> hei kamu pake ini juga dulu waah🙂

    tapi sekarang udah ga pernah.
    >> sudah beralih ke listrik ya,dan kalo mati listrik pake lilin🙂

    dian artinya cahaya ya? sama kayak damar ya..hehehe
    >> iyah artinya cahaya juga sama dengan damar🙂

    • oalaaa… aku tadi koment pake wordpress ya..
      >> eh aku malah ga merhatiin,pas mampir kok masih juni🙂
      aku ganti ke blogspot deh hehehe
      >> oke langsung ke te ka pe😀

  9. sunarno2010 said,

    sampai masa akhir SMA lampu itu masih dipakai karena PLN baru masuk waktu saya awal kuliah
    >> lama juga ya pak PLN masuk dikampung bapak..

  10. sutonsuton said,

    Lampu templok aku juga punya jaga2 kalau mati lampu dari pada lilin terangnya lebih terang lampu templok walaupun keluar asap hitam..
    >> iyah betul dan lebih aman jika dibandingkan dengan lilin🙂
    trimakasi sudah singgah dihutan ya:)

  11. sariwidiarti said,

    kalau lampu teplok yang diinget itu rumah Nenek,
    >> hemm rumah nenek masih pake templok yaa🙂
    kalau mau matikan lampu teplok harus siap-siap muka jadi hitam😀
    >> ha..ha iyah jadi cemong ya kena asapnya🙂

    trimakasi sudah singgah dihutan ya🙂

  12. kishandono said,

    Lama tak sambang ya wiend…
    >> iyah kish,long time nos ee sejak hutan vakum🙂

    Kalo lampu gitu sih dah ga jamannya lagi,
    >> buta kish udah enggak ya? tapi hutan masih jaman🙂

    secara minyak tanah harganya dah selangit.
    >> iyah mahal sekarang minyak tanah,kan belinya ga banyak seliter cukup untuk persediaanmah

    Btw temenku banyak yang namanya dian, asal ga dian-temi, atau dian-curkan. Hehehe
    >> ha.ha..dian-tara ga masuk kish😀

  13. prih said,

    Membersihkan semprong dengan gulungan kain, meratakan sumbu secara berkala dan mengisi minyak tanah setiap sore sebelum mandi menjadi bagian saya dulu Jeng,
    >> emmm ibu prih juga menggunakan templok ini, iyah pake kain jadi inget ibuk saat membersihkan ..:)

    agar lampu siap dinyalakan di rembang petang.
    >> iyah dan saat menjelang senja,korek api siap menyulut sumbu🙂

    Terima kasih berbagi keelokan filosofi lampu teplok.
    >> trimakasi sama sama ibu🙂

    Salam sayang untuk harumhutan.
    >>peluk cium untuk bu prih dari anak hutan🙂

  14. Zizy Damanik said,

    Ahhh…
    >> hi hi..
    Lampu semprong. Mengingatkan aku pada masa kecilku dulu di Biak,
    >> biak…zee menghabiskan masa kecil disana?wow,,sudah melanglang buana kmana mana ya..
    sering mati lampu sehingga lampu minyak adalah andalan.
    >>sitemplok ini memang andalan untuk kota kota kecil yang sering mati lampu dan belum terjangkau listrik saat dulu ya🙂

  15. hlga said,

    kalo pas listrik padam biasanya bawa lampu semprong / teplok ini di rumah..
    >> oh lebih dikenalnya lampu semprong ya ditempat helga sana🙂
    kalo sekarang mungkin udah make lilin / senter hehehe
    >> ya kalo dijakartamah lilin yang dicari saat listrik padam


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: