11 September 2013

~PawoN…~

Posted in harumhutan tagged , , , pada 11:08 oleh harumhutan

Ada yang belum kenal dengan yang namanya pawon? baiklah saya perkenalkan, pawon itu bahasa jawa jika diartika ke bahasa indonesia dapur. Biasanya menggunakan kayu dan tungku untuk memasaknya,masih jaman dahulu bangetkan? anak anak sekarang sudah tidak kenal mungkin ya ? *lah berarti saya anak jaman dulu ya😀

Sebagai anak desa yang pernah tinggal didesa saat belum ada kompor dan gas sebagai alat memasak maka kami menggunakan pawon tungku yang memasak dengan menggunakan kayu bakar.Hal yang tidak asing buat saya.Dan ketika berkesempatan untuk singgah kembali ke rumah lama saya seperti mengulang masa lalu,masa kanak kanak,yang sering bermain dengan abu,kayu bakar,mata perih karna asap,tapi menyenangkan.

opor

pick: pawon hutan

Dirumah masih menggunakan tumpukan batubata sebagai penyangga alat memasak,kayu sebagai bahan bakar,dan tidak menggunakan minyak tanah,tapi kami menggunakan tumpukan kayu kering,kertas,untuk membuat api,jaman dahulu banget ya? sebagai anak alam sudah terbiasa membuat api tanpa minyak tanah atau spirtus.

Rasa yang dihasilkan dari mengolah masakan dengan pawon itu lebih sedap dibanding dengan gas atau kompor menurutku,dan memang harus begitu karna pengorbanannya dengan mata yang perih kena asap,tangan mehong kena arang,eh mehong itu hitam hitam😀

tungku rendang

pick:pawon hutan

Terkadang arang atau bara yang panas itu sering aku taruh singkong didalamnya jadilah singkong bakar,enaaak,atau jagung,atau ikan asin…meski sudah modern kami tetap mempertahankan pawon ini,sampai kapanpun, kompor dan gas tetep tersedia hanya jarang dipakai.

Hari gini masih pake pawon kayu bakar wiendce..??!! yeeah why not?

16 Komentar »

  1. prih said,

    Kami masih kenal dan pakai pawon Jeng.
    >> injih ibu,kita masih menggunakan pawon ya,senang ada kawannya🙂

    Duh enaknya ubi bakar hangat mempurnya.
    >> jiaan enak bu,pas anget-anget itu dimakan🙂

    Mehong ..kami menyebutnya cemong
    >> hi..hi..bahasa ibuku mehong,jadi aja saya ikutan,cemong saya kenal juga😀

    Salam pawon
    >> sungkem bu🙂

  2. capung2 said,

    wahh.. sya klo maen ke kampung alm ayah sya yg di jawa sana, msh jga menggunakan tungku spt pict diatas..
    >>kebanyakan di kampung jawa memang menggunakan pawon tungku mas * halah ini saya ga konsisten kadang manggil mas kadang uda😀

    gag jauh dr tungku pembakaran itu, tergeletak onggokan kayu2 bakar segede paha ataupun betis org dewasa..
    >> ha.ha…bener banget itu,tumpukan kayu dikirinya,baik yang besar maupun yang kecil*sengaja ga aku potret mas😀

    biasanya sih kalo kayu2 itu msh gede wujudnya suka dibelah lagi utk diminimize agar bs masuk kedlm tungku perapiannya..
    >> hi hi..betul banget,tapi aku ga bisa belah kayu yang besarnya..

    fiyuhh.. cape nampaknya ya..
    >> cape sih enggak,cuma mata suka perih kena asapnya😀

    tapi hal ini membuat org2 desa sehat2 dan kuat2 pastinya..🙂
    >> he he..bisa jadi..olahraga smua klo pas masak,bergerak sluruh anggota tubuh saling koordinasi

  3. Ryan said,

    Memang sih katanya memasak dengan tungku rasanya lebih sedap…
    >> emang sedaap ryaan,aku yang bilang deh bukan katanya😀

    tapi belum pernah merasakan nih.
    >> ada ryan di bandung yang pake ini RM.Bancakan itu masaknya masih pake tungku,ato maenlah ke pawon hutan😀

    Mau bagi masakan gak?
    >> berbagi itu indah ya katanya,sinilah ke hutan nanti bisa buktiin enak apa enggaknya memasak dengan tungku ini😀

  4. Uchan said,

    Halo win, lama ga mampir😀
    >> hai uuchaaaaaaann…! iyah igh kemana aja😀

    Pawon tu sejenis tungku yak?
    >> pawon itu dapur sih,tapi klo didesa masaknya pake tungku gitu dan kayu bakar chan🙂

    katanya rasanya jadi lebih sedap gara2 kena asap bekas bakaran tungkunya gitu, hehe
    >> klo kena asapnya sih malah bau asap chan,aku rasa sedapnya karna campuran aroma kayu,arang bakar bukan asapnya,sebab jika berasap dan api tak menyala kami harus meniupnya hingga api hidup kembali🙂

  5. Aura Ide said,

    Bagi dong singkong bakarnya!
    >> mari sini ke hutan😀

    hmm pasti enak tenan!
    >>jos gandos wes😀

    trimakasi sudah singgah dihutan🙂

  6. LJ said,

    xixi, klo di bukik namanya cemong wiend.. 😛
    >> ah ya cemong,aku kenal juga samalah beda tipis tapi sama sama ong bundo😀

    Bundo jarang pake tungku kayu, hanya saat idul fitri dan idul adha saja..
    >> karna saat 2 hari raya tersebut memasak dalam porsi besar ya bund,trutama rendang lama bana itu..🙂

    klo di rumah lagi rame memang asik ngumpul dan makan di pawon.
    >> he he iya betul,pawon rame dan mehong cemongpun ga peduli:mrgreen:

  7. marsudiyanto said,

    Kalau di rumah ibuk saya, namanya masih pawon dan masih ada perangkat yang bahan bakarnya kayu,
    >> memang sudah satu paket pak,pawon kayu bakar

    karena di desa sering masak dalam jumlah besar.
    >> buat acara ya pak..

    Orang desa kalau masak banyak nggak sabar kalau pakai kompor.
    >> hehehe..laaaamaaa kalo dikompor
    Mereka masaknya di pawon…
    >> pawon adalah pilihan yang tepat,cepat,enak dan banyaak😀

    Ada pawon yang sekali masak bisa 3 lobang…
    >> ah ya saya pernah liat ini,itu kayunya harus sampe ujung ya

  8. emmachan24 said,

    dirumah nenekku juga masih suka masak ditungku bgitu mba
    >>kaan pasti aja dirumah nenek ya😀

    walau ada kompor gas tapi sesekali suka masak di tungku wangi masakannya beda yaa mba lebih harum🙂
    >> seperti harum hutan😛

    waktu aku masih sd suka main masak2an jg buat tungku pawon begitu,,
    >> ha ha..ternyata smua anak perempuan maenannya sama ya masak masakan😆

    • emmachan24 said,

      kan kalau aku masang tungku pawon dikosan ga boleh,,nanti mehong2 kosannya😛
      >> ha ha..iyah mehooong emma,kostsanmah pakenya simelon ijo😀
      iya dooong ,,masakannya beneran lho bikin tungku nya dari batu gitu kecil2,,
      >> hi..hi..iyaah aku juga pernah maenan gitu😀
      walau cuma masak telor sama daun singkong happy deeeh,,hehe
      >> bahagianya emmamah sederhana ya🙂

  9. duniaely said,

    memang rasanya lain ya Wind kl masih masak pakai tungku bgt,
    >> ya kak..

    beruntung kamu msh bisa menikmatinya,
    >> he..he..dipertahankan itu kak
    entar kl ke tanah air mau cari juga ah mereka yg msh masak pakai kompor,
    >> yang pake kompormah banyak kak :D</strong>
    entah apa msh ada apa nggak di kampungku sono😛
    >> ooh sudah pada beralih ke melon ijo smua ya😀

  10. […] hanya khusus anglo dan kêrên. Anglo dan kêrên adalah jenis tungku alat masak, modifikasi dari pawon yang tungku permanen dari tanah liat. Semula anglo dan kêrên si tungku portable mudah dipindah […]

  11. masak dg pawon ini tentu menciptakan aroma masakan yang berbeda ya wiend…
    >> ya pu,lebih sedaaaap pake p😀

  12. Tita_jodie said,

    sungguh klasik kitchen set nya Nona😆
    >> whaaattttt??!!…. pawon itu masuk kategori kitchen set??? sejak kapan yaaa😆
    kayaknya kamu perlu bedain mana kitchen set mana dapur deh

    • Tita_jodie said,

      oh kliru ya😆
      >> ketauan yah ga paham soal ini iyh😛

      itu yg namanya sotil sama panci buat goreng bukan merupakan kitchen set ya.😀
      >> hag..hag..hag..*ngakak guling guling panci buat goreng?? arek iki ra ngerti rupane wajan karo panci yang mana😆

      ni aku kasih ya apa itu kitchen set apa itu sutil dan panci buat goreng,perhatikan baik baik…😀

      null

      nah kalo ini baru namanya kitchen set:


      ralat kalau begitu😛
      >> opo sing diralat,lah ralatannya salah smua jeh *dong..dong..dong..zonk nilainya😆

      • Tita_jodie said,

        oooouuu…… cukup tau😆

  13. […] yang masih menggunakan tungku untuk memasak dan kayu bakar sebagai bahan bakarnya,seperti pawon hutan,dan saya betah nongkrong didepan kayu yang sedang dibakar untuk menghangatkan […]


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: