24 Agustus 2013

~ the art of jMr…~

Posted in street hunting tagged , , pada 09:44 oleh harumhutan

Pernah ga memperhatikan jemuran yang dijemur mamah,embak,bibi,tante atau siapapun dia dirumah kalian masing-masing? Tak terpikir ya? klo aku suka iseng merhatiin,karna jemuran trutama jemuran pakaian ya,cara menjemurnya menurutku seni,iya seni menata pakaian yang dijemur,ada yang berdasarkan warna,berdasarkan besar kecil,atau kecil besar ,ada juga yang campur aduk tak beraturan,smua itu seni menjemur meski yang menjemur tak menyadarinya.

Nah dijakarta mungkin karna sempitnya lahan maka tak jarang pagar rumahpun dijadikan jemuran,atau bahkan didepan pintu rumahpun dijadikan tempat jemuran,atau bisa juga pagar jalan raya dijadikan tempat menjemur,maka street hunting kali ini mencoba memotret seni jemuran ditempat-tempat yang aku temui;

Kesulitan terbesarku adalah saat memotret dikendaraan umum yang sedang melaju,hasilnya not badlah😀

aku penasaran dengan  jemuran dikampung kampung,nanti jika ada kesempatan untuk ke kampung-kampung akan aku potret.pasti menarik karna memanjang dengan menggunakan tambang.

nah sahabat hutaners,kalian pasti jadi mengingat-ingat termasuk jenis yang manakah jemuran pakaian dirumah kalian?silahkan diperhatikan seni menjemur pakaiannya..

18 Komentar »

  1. capung2 said,

    hahaha.. it’s so funny😀
    >> which one is funny? middle?😀

    ngomongin jmrn,
    >> iyah,jemuran sekarang yang kita bahas da😀

    biasanya pakaian lyk pandang digantung diluar,
    >> yang paham akan hal itu benar,tapi tidak smuanya mlakukan itu,artinya smuanya terpampang jelas diluar😀

    klo yg gag lyk pandang (pakaian dlm) diumpetin jemurnya..🙂
    >> harusnya gitu da,tapi ada juga yang dijemur smua diluar,suka malu sayah klo lewat dan liat😳

  2. chris13jkt said,

    Jemuran di rumah susun atau apartment juga menarik lho,
    >> naaah..aku belum pernah liat nih,next time perlu di foto nih😀
    rame kaya umbul-umbul 😀
    >> masa? warna warni tak beraturan ya?*penasaran

  3. duniaely said,

    aku sering menjemur berdasarkan warna Wind,
    >> nah..warna apa yang paling banyak kak?
    asyik deh😛
    >>asyik memilih warnanya ya kak😀

    • duniaely said,

      wah …. tergantung ya, kalau pas nyuci warna terang ya berdasarkan jumlah yg paling banyak, misalnya, pink, terus kuning, krem dll🙂
      >> ooh..nah ini malah harus lebih teliti ya,saluut deh memilih warna supaya terjajar rapi saat menjemur,harus sabar😀

      paling enak kl nyuci 90 °C itu yg buat putih, enak nggak usha milih milih krn White semua hahahahhaha
      >> ha..ha..iyah itumah udah langusung aja, teetp urut tapi kak?misal ada baju baju dan celana2,apa acak yang penting putih?

      aku kok jadi tiba tiba kangen kamu ya Wind ? hihihihi
      >> heh? pantesan aja bulu mata aku jatuh,kakak toh yang kangen aku😛

      • duniaely said,

        akhirnya ibalas komenku hihihi tadi ke sini beberapa kali blom dibalas je🙂
        >> ha..ha..lagi asyiik maen di DE kak😛

        iya, soalnya ntar kl kering enak juga ngangkat dan nyetrikanya🙂
        >>eh?gituh ya?enak dimananya ya? nyetrikanya juga berdasarkan warna dulu? waah..kheren..

        kl yg putih itu biasanya kaos dalam kami ya, dr suami, Mama, jadi urutnya sering buat yg cowok ama cewek, ntar kl nyetrika jd gampang soalnya, jarang ada celana, soalnya kl celana bisa cepet rusak kl dicuci pakai 90°C jd kalau celana putih ya dicampur sama baju lainnya yg putih/terang, biasanya 40°C temperaturnya
        >oooh..ya ya..paham,disanakan pake mesin yang langsung kering ya,lupa sayah *nepk jidat..:D

        masak sih bulu matanya jatuh ? hihihi
        >> jangan sampe abis aja,bahaya kak,kok tiba tiba kangen sama angin yaa si kakak ini😀

      • duniaely said,

        wah .. kl kita tetanggan nggak bakalan habis ya ngobrol terus ngalor ngidul hihihi😛
        >> ha..ha..biasa kak perempuan klo uda ktemu yah bginilah😛

        enaknya pas nyetrika jadi nggak tumpang tindih, jadi urut juga, punya Mama dulu, atau suami, atau aku, jd naruhnya di lemari khan jd gampang ya, hemat waktu WInd🙂
        >>oow..i see i see.. betul juga,hemat waktu saat menata di lemarinya ya🙂

        nggak juga sih, mesin pengering ada sendiri Wind, tapi aku nggak mau waktu suami mau beli, soalnya belum bgt perlu, walau byk juga yg punya terutama yg punya anak tuh yg sering nyuci ya
        >> hemat kakak ini ya,membeli jika benar benar butuh,two thumb kak..!

        hihihi … kali krn akhir akhir ini aku sering berbalas komentar ama kamu, jd minggu kmrn nggak jadi kangen deh, lebay ya hahahhaaha
        >> ha..haaa..besok besok aku ngilang dulu aah,biar dikangenin lagi,kan seru klo ada yang nyariin😛

      • duniaely said,

        iya Wind, HP aja aku belum pernah punya krn belum merasa perlu,
        >> ga masalah kak hp bukan satu satunya alat komunikasi kan? aku malah salut sama kakak..🙂

        jadi termasuk wong ndeso juga hahahahhahaha
        >> ha ha..sesama wong ndeso kak,ra masalah ra duwe hape..:D

        wah .. jangan ngilang deh WInd,
        >> namanya juga angin kak suka berhembus semaunya:mrgreen:

        kmrn aja Lebaran sepi lho *halah*😛
        >> ha ..ha..lebaran sepi ya?ga bakar petasan ama kembang api siih😀

      • duniaely said,

        salut apanya WInd ?😛
        >> bertahan dengan pendirian,disaat banyak orang menganggap hp adalah segalanya..

        aku di sini memang tinggal di desa Wind,org setiap hari berkeliling sepeda ke sawah msh bisa lihat rusa liar tiap hari,
        >> indahnya,bisa menikmati itu smua,berbeda desanya indonesia dan ln kak😛

        jadi emang mengakui kl wong ndeso,
        >> sesama wong ndeso dilarang ndesoi😀

        kamu khan tinggal di kota ya ?🙂
        >>hanya penyebutan nama saja kak,kota😀

        di sini kl akhir thn sj tuh rame pada main petasan dan kembang api, byk yg jual soalnya,
        > pas malam taon baru yah kak..
        tapi aku belum pernah juga beli, belum perlu juga hihihi
        >> belilah kak,dan cobalah bukan karna perlu tapi cobalah bersenang senang sedikit dengan suami dan mama dengan kembang api dimalam hari indah kak…sungguh *seperti kembali ke masa kanak kanak🙂

      • duniaely said,

        makasih,
        >> yw kak🙂

        rasanya wajar kl org punya prinsip yg berbeda beda ya Wind,
        >> wajar kak,prinsip stiap orang kan beda beda,we must respect each others about it😉

        walau byk resikonya mungkin,
        >> resiko itu konsekuensi yang harus ditanggung atas sebuah pilihan dan prinsip yang diambil :)</strong>

        sama spt org bakalan heran kl tanya no HP ku dan suami Saat kubilang kami nggak punya,
        >> pastinya kak,karna mreka terbiasa dengan hp jadi heran adalah hal yang pertama di lakukan,bisa jadi aku jg bgitu heran..

        byk pikiran dan ucapan terlontar , yg dianggap ndesolah, orang miskinlah, ya gpp org Cuma dianggap kok😛 …
        >>kalem kak,santai aja,biarkan orang lain bicara orang keren tetep berjalan :D*biasa orangmah cuma bisa bilang ini itu..

        soalnya kebebasan bagi kami no satu Wind, jd selama belum perlu ya belum belilah,
        >> siip kakak..its your choises just enjoying😉

        ntar kl sdh dirasa perlu mungkin juga akan mikir 1000 kali buat beli
        >> untuk mobileitas kerjaan mungkin kak,berarti masuk kebutuhan,kebutuhan untuk kerjaan atau komunikasi dengan karyawan dll

        krn itu berarti kebebasan kami akan lenyap.
        >> ga akan lenyap kak,kan klo cuma buat kerjaan aja,klo pas dirumah matikan,tinggal dimanage aja kak😀

        wah …. kali kl benar benar mau mencoba yg kembag api ya,
        >> cobalah kak,sesekali dan rasakan sensasinya🙂

        kalau petasan takut hihihihihi ….
        >> jangan petasanmah bikin kaget..bahaya..

        kl malam tahun baru itu Wind, semua tetangga pada keluar masing masing nyalain kembang api itu, rame banget, di mana mana org byk yg keluar, melihat saja sdh senang ya,
        >> naah itu bisa gabung sama tetangga kak bermain kembang api,must be fun..

        di sini kl ada org ultah jg kadang kadang ada yg nyalain kembang api
        >>ooh seru yaa,

        namun malam itu adalam malam mengerikan bagi rusa rusa liar dis ekitar temapt kami tinggal, pasti mereka pada berlarian ke sana kemari dikira ada pemburu.
        >> kembang apinya yang kecil ajah bukan yang mengeluarkan suara keras diatas,itumah sama aja ngagetin,kan klo yang kecil itu ga pake suara jadi rusa juga ga akan takut,malah seneng liat kerlip kerlip kembang api..

      • duniaely said,

        iya sebenarnya kami jg nggak mempermasalahkan kl ada org yg punya HP kl memang mereka memerlukan, apalagiyg buat kerja pasti perlu juga ya sesuai dgn kerjaannya. Lha aku khan ibu RT biasa, suamiku jg org kantoran biasa, kami biasa telpon telponan lewat telpon rumah tiap hari jd nggak masalah jg Wind sementara ini belum punya HP, kepikir pasti ribet deh kl punya HP, hati jadi nggak tenteram dan nggak bebas erasa dikontrol terus rasanya sama Benda mungil itu, balik lagi prinsip org emang beda beda ya Wind🙂

        >> yapz betul kak,jika dirasa tak perlu punya hape yah wes ra usah tuku,telpon rumah cukup buat komunikasi, wes jarno ae sing diomongke wong wong kui kak,lawong sing jalani mbae kalih suami kok,wes ra sah dipikir soal ha pe😀

        wah .. kalau soal kembang api itu kayak suasana pasar malam Wind, byk yg beli, jadi mau tak mau itu rusa rusa liar emang hrs ngungsi ke tempat jauh dulu deh soalnya sdh tradisi org nyalain kembang api yg nyala dan bunyi di udara itu pas jam 00.00
        >> wuuw..sudah tradisi yaa,dan sepertinya rusa sudah paham tiap pergantian tahun para rusa bersiap siap kaget dengan suara doorr..lalu byaaarrr..pecah bunga bunga api nan cantik🙂

      • duniaely said,

        kami nggak byk mikir kok Wind ttg omongan org lain, soalnya prinsip kami itu tiap org berhak biacara ttg pendapatnya dan tiap org juga berhak utk cuek dan tak trpengaruh dgn omongan org lain gitu lho dek😛
        >> stujaa,,,stiap orang punya hak untuk bicara dan berpendapat,apapun itu,tapi kembali smua pada personal masing masing🙂

        iya, mungkin sekali mereka dengar bunyi kembang api Saat msh sore, anak anak yg nalakan, mereka sdh lari dulu
        >> he ..he…can imagine it

        aku sama suami pernah lihat rusa rame rame berlarian lho WInd di pagi hari pas bersepeda, pernah juga ngintip mereka, sering deh kl ini, apalagi motret wah … kayak Paparazzi kewan deh😀
        >> aaarrgghht…..seruu dan menyangkan must be fun fun fun..i love it kakak🙂

  4. monda said,

    kreatif Wiend…,
    >> terimakasi bu🙂

    jaman dulu jemurnya pakai kawat,
    >> kawat?kirain tambang ya….

    sekarang udah ada yg lipat…
    >> iyah sekarang banyak ragam tempat jemuran praktis

    kalau di kampung banyak yg jemur di atas pagar tanaman..
    >> ooh yaa,pernah liat lucu juga itu ya bu,maen di taro gitu aja😀

  5. prih said,

    Kreatifnya Jeng Wiend mengupas jemuran
    >> hi..hi..ini kurang kerjaan alias lagi iseng bu

    Ada pula yang menjemur di genting loh
    >> eh? kaya jemur kerupuk ya di genteng? aku belum pernah liat,lucu ini,kan kotor ya masih basah di panggang digenteng gitu,harus blusukan ini dapetin jemuran yang bgini😀

    Salam
    >> salam damai ibu pri🙂

  6. hlga said,

    kalo saya biasanya jemur pakaiannya di satuin jenisnya
    >> wow..helga nyeni juga ya,tlaten,jarang jarang loh cowo jemurnya urutan😀

    kalo baju sama baju kalo celana ya sama celana
    >> urut ya hel berati,terbaca jemurannya gimana😀
    hehehe

  7. biamdenatura said,

    jemuran saya portable, bisa dipindah kemanapun.
    >> waah ..ini pake yang tiang itu ya her? jadi mobile ya jemurannya😀
    Tapi biasanya saya jemur di jalan depan rumah,
    >> halaman belakang ga ada ya,makanya di depan rumah jemurnya..
    untungnya perumahan di kampung jd lega
    >> lega karna ga ada yang mabil yaa..😀

  8. kalo saya jemur pakaian ikutan cara jemur waktu di ternate wiend,
    >> ooh..pu pernah tinggal diternate juga yaa..

    jadi 2 tali tambang diplintir terus jemuran dijepitin ke tali plintiran itu…
    >> yang seperti ini</strong>

    dijamin ga perlu penjepit jemuran tapi jemuran ga jatuh kalo ada angin besar…
    >> bener juga biar ada angin kencang menerpa jemuran tetep kokoh ya..bertahan😀

    kreatif..!🙂

  9. Fauzi said,

    Wow… Di rumah saya menjemur pakai jemuran payung, hanger, dan… tali tambang.
    >> wait..pake jemuran payung🙄

    Nggak pernah ada yang se-kreatif yang ada di atas ini.
    >> nah dicobain dok,tambangnya dibentuk gitu variasi lah biar ga bosen😀

    • Fauzi said,

      -_-
      Menjemurnya sendiri yang bosan..Bukan hanya soal tali jemurannya… Hahahaha…
      >> di loundrylah klo begitu jadi bisa langsung pake tanpa perlu repot mencuci dan menjemur😀


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: