26 Juni 2013

~ bangku koSong..~

Posted in curhat diri.. tagged , , pada 13:13 oleh harumhutan

oh ini bukan crita soal film hantu hantu balu gituh,bukaan ..! juga bukan cerita soal anggota dewan yang suka brebutan dan jual bangku seperti yang marak belakangan ini. Yah sekarang ini sedang marak diperbincangkan dan diperjualbelikan bangku kosong dengan harga yang sangat variatif tapi mencekik bagi para orang tua.

 

 

 

bangku-kosong

pick: google.com

 

inilah potret dunia pendidikan di Indonesia khususnya di ibukota negara DKI Djakarta,ternyata tidak semudah dulu untuk mendaftar disebuah sekolah favorite atau biasa.Ini yang sedang terjadi,di geser dan tergeser meski nem sudah memadai,hingga akhirnya tersingkir,belum lagi persyaratan yang semakin ribet,dengan berkas yang asli,surat keterangan sehat yang tak boleh fotocopy,harus asli smua,ada juga sebagian sekolah menahan berkas asli sipendaftar, sehingga tidak bisa mendaftar kmana mana.

Lalu bangku kosong itu? Ternyata bangku kosong yang dimaksud itu adalah siapa yang berani membeli dengan harga yang ditentukan oleh pihak sekolah baru bisa masuk ke sekolah tersebut, harga bangku kosong tersebut dibandrol dengan harga  Rp.4.000.000 –  Rp. 10.000.000,harga yang fantastis menurutku.dan itu di umumkan oleh pihak sekolah ditentukan harinya.Alangkah mirisnya negeri ini yang konon  ingin menciptakan pendidikan yang baik tapi ternyata tak baik juga. Para orang tua dibuat repot dengan ulah sekolah,bagaimana mreka yang tak sanggup membeli bangku kosong tersebut? silahkan mendaftar di sekolah sekolah swasta,dan bersiap dengan pengeluaran yang tidak sedikit.** eh kok saya ikutan pusing ya dengan dunia pendidikan ini?

 

Benar kata pak DEdi mizwar ” alangkah lucunya negeri ini…”  sungguh lucu dan ironi…

 

 

19 Komentar »

  1. papapz said,

    selalu saja ya setiap tahun pelajaran baru..
    >> ya slalu saja dan sudah menjadi tradisi sepertinya😦

    susah sih kalau sistemnya sudah mengakar seperti itu..
    >> nah ini sisitem yang dibuat oleh para oknum toh kang yan? masih bisa diberantas asal tegas..

    tapi biasanya jualan bangku itbu buat setingkat SMP-SMA ya kalau di SD jarang deh soalnya istri saya guru SD hehe
    >> betul ini berlaku untuk SMP dan SMA,tapi jangan salah SD juga ada sd favorite siapa brani bayar mahal langsung masuk tanpa tes😦

    • papapz said,

      hehe iya sih kalau untuk SD favorit yang biasanya di kota bisa juga kaya gituh..
      >> iyah kang,begitulah,uang bicara soal pendidikan di negeri ini😦

      hmm ya kan realitanya gitu mbak wiend sistem indo ini emang udah kaya gituh hampir di semua departemen..
      >> iyah,susah amat ya jadi baik dan bener bener amanah itu.. *nepok jidat

      yang konsisten itu jarang banget yang ada ya oknum-oknumnya itu yang banyak😀
      >> jarang berarti ada ya kang? tapi itu malah di tindas ama oknum oknum klo konsisten malah dimusuhi,aneh emang🙄

      • papapz said,

        hehe gak aneh lagi mbak.
        >> jadi sudah jamak yah makanya ga aneh😀

        buktinya bukan hanya di departemen2 yang “basah” yang korupsinya bisa gede-gedean,di departemen pendidikan yang di faktanya guru-guru akan susah ngorupsiin uang negara tapi buktinya ya sama aja lah

        >> dimanapun tempatnya ya baik basah maupun kering kalo mau korup pasti korup ya, tidak berpengaruh rupanya,padahal itu departemen pendidikan ternyata tidak mendidik **nepok jidat

        .. setidaknya itu cerita istri saya yang sudah jadi PNS ..
        >> jadi ini nyata ya..hadeuuuhh….

      • papapz said,

        ya gitu deh kalau bahas yang gini g akan habis-habis deh mbak..
        >> he he.. lingkaran setan ya,muter aja disitu pemhasannya🙂

        puyeng ah mikirin negeri ini..
        >> ga usah dipikirin amsalah negeri ini,biarkan mreka yang ngurus meski ga keurus😀

        mending kita terus melakukan yang terbaik sebisa kita aja hehe
        >> stujaaaa.. hiudp kang yan🙂

  2. LJ said,

    saling mendukung antara oknum pihak sekolah dgn ortu berduit yang pingin anak masuk sekolah pilihan..
    >> kompak bun,sangat kompak untuk hal yang seperti ini kerja sama yang bagus😦
    maka terjadilah hal yang lucu tersebut.😛
    >> kasian yang anak yang pintar karna memang pintar dan harus tergeser karna faktor “X ” tersebut..

  3. Oyen said,

    Ncingggggggggggggggggggggg…………………..

    >> apeeeeeeeeeeeeeee umi veraaaa…🙂

    hadeh…. piye kabareeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee………………………….
    >> eaayampyuun same aje kaye dede vera daaah kabarnye😛

    *cipok mmuahhhhhhh……………………………

    >> cipok balik,iishh..masih aje bau jengkol😀

    *kapan yo ke jakatra lagi, makan tempe mendoan lagi🙂
    >> aayooo kapaaaann,ntar dede vera diajak maen skate yee di gbk:mrgreen:

    • Oyen said,

      PR besar pendidikan Indonesia,
      >> yap..PE ER yang belum tuntas dan belum ada solusinya hingga kini ye yen..

      makanya minimal sebagai calon Ibu dan sebagai perempuan kita harus punya kemampuan untuk berperan serta membentuk generasi yg lebih baik.
      >> stuja umi vera,sebab peran perempuan sangatlah penting dalam mendidik dan membentuk karakhter anak anaknya *tsaaahhh..opo seeh iki😀

      semangat Ncing🙂
      >> imaacih oyen..🙂

  4. capung2 said,

    penddkn di negri ini mmg sdh berubah orientasinya…
    >> sangat jauh brubah mas,dan terus brubah sayangnya tidak lebih baik ya😦

    msh bgus jaman sya dlu dimana NEM yg “kategori aman” tdk akan bs tergeser krn sistem rayonisasi saat itu..
    >> betul sangat,jika dipikir dan ditili ulang knapa masih jauh yang dulu🙄 apa yang salah disini..

  5. duniaely said,

    yg kayak doang dong yg bisa bersekolah ?
    >> bisa dikatakan bgitu kak,untuk masuk ke sekolah unggulan,meski tidak smua, bgitulah wajah pendidikan di indonesia kak,miris, beda jauh ama jermanlah..

    • duniaely said,

      di sini sekolah gratis,
      >> ya dijerman,swedia sekolah gratis,bahkan dapat tunjangan enak sekali🙂

      jd siapa sj dpt sekolah, sejajar tanpa ada perbedaan
      >> betul itu,karna sistem disana sudah bagus,dan pajaknya ga dikorupsi macam diindonesia😦

      kebayang yg pandai di sana krn nggak ada uang jd nggak bisa sekolah ya ?
      >> masih bisa sekolah kak,cuma ya itu klo ga masuk negeri yang favorite ya swasta, mirislah dunia pendidikan di indonesia ini..

      • duniaely said,

        memang miris ya,
        >> ya kak miris

        sayang kalau yg duduk di pemerintahan nantinya bukan orang orang yg pinter dan mumpuni dlm bidangnya
        >> mreka pinter loh kak dan mumpuni cuma yah itu pinter dan mumpuninya salah kaprah😀

        tapi cuma yg bisa bayar buat jabatan itu, bisa ditebak khan jadinya mereka nanti akan bagaimana ?
        >> hi hi..betool kaaak, bgitulah para beginde beginde di endonesiah saat ini , eh kak eli jadi wna?

      • duniaely said,

        belum,
        >> oh tak kira🙂

        pernah ditawari sih tapi msh mikir mikir jwbnya😛
        >> cinta endonesia kak..wni forever even your hubby is jermany…;)

        di sini bebas sih suka suka, orang bisa mengungkapkan pendapatnya,
        >> ya free yah digermany

        kl belum siap mereka juga ngerti
        >> siiplah klo begetoh..**tetep wna ajah kak😀

  6. Dinneno said,

    Masuk sekolah favorit jaman sekarang gak penting nilai tinggi,
    >> soalnya yang punya nilai tinggi juga malah kesingkir ya sob..

    uang yang menentukan.
    >> iyah betul banget,uang masih jadi penentu dan segalanya😦

    Makanya gak heran kalau siswa sekolah favorit kerjanya cuma tawuran dan perang antar pelajar.
    >> apa itu cuma sensasi aja ya dari para siswa untuk tawuran?

    Sungguh ironi.
    >> ya ironi, masih bolehkah berharap agar pendidikan di negeri ini menjadi lebih baik🙄

    trimakasi sudah singgah di hutan🙂

  7. Susanti Dewi said,

    Saya benar2 prihatin pada dunia pendidikan di Indonesia tercintah ini.
    >> trimakasi mba sudah prihatin dan stuju dengan opini saya🙂

    Bukannya dari tahun ke tahun dunia pendidikan semakin baik, ini malah semakin buruk.
    >> tepat sangat,tidak lebih baik,tapi lebih buruk,entah mengacu kemana para beginde2 itu🙄

    Jual beli bangku sepertinya sudah merajalela ya,
    >> iyah mba…rahasia umum tanpa malu malu lagi😦

    gak cuma di Jakarta saja, tapi di kota saya juga begitu.
    >> oh ya? serang banten juga bgitu? hemm..how poor it dunia pendidikan indonesia😦
    Sediiiihhh jadinya saya.
    >> sama mba,sedih liatnya, ayoo nabung mba buat farras🙂

    Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah yang seharusnya memegang peranan penting dlm hal ini.
    >> smoga merespon ya mba para pemda dan pempus ini, ga hanya tutup mata ..

  8. duniaely said,

    Btw, OOT nih😛
    >> monggo😀

    tiap kali main ke sini terdengar ….. 27 years I’ve been trying ….😉
    >> ha..ha..ha..disesuaikan aja kak mau berapa tryingnya😛
    .. lama amat ya😛
    >> ha ha.. hambuh wong itu lagu kak,liriknya wes ngono jeh, aku suka aja musiknya🙂

    • duniaely said,

      pertama ke sini,
      >> iyah kak..

      terus terang agak asing suaranya,
      >> he he..belum biasa kak

      lama kelamaan suka aku,
      >> lah toh witing tresno jalaran soko kulino toh😛

      jadi ke sini terus deh😛
      >> with my pleasure kak,hutan welcoming kok sambil ngadem leyeh leyel dengerin communicationnya the bartender wuenak toh😉

  9. Erit07 said,

    Ckck,mahal banget..
    >> iyah mahal,miris ya😦

    trimakasi sudah singgah di hutan🙂

  10. Zizy Damanik said,

    Padahal masuk negeri katanya gratis,
    >> gratis kak zee klo uda ditrima tp gratis biaya spp untuk sragam dan buku tetep harus beli disekolah dan mahal😀

    tapi sama saja kalau harus beli bangku.
    >> bangku kosong ini sepertinya jatah guru untuk anaknya karna uda ga ada yang sekolah disitu ato belum maka dijuallah..

  11. Aryo Seno said,

    Jaman Saya sekolah dulu juga sering ditawari “bangku kosong” itu
    >> di tawari bangku kosong? lalu mau? kena berapa?

    trimakasi sudah singgah di hutan🙂


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: